Archive for the ‘Tak Berkategori’ Category

CROP CIRCLE: UFO dan Fenomena Crop Circle di Sleman

Isu mendaratnya pesawat ruang angkasa di Sleman, terbukti hanyalah isapan jempol belaka. Terbentuknya gambar struktur geometris di areal persawahan Jogotirto, Berbah, Sleman, yang semula diduga sebagai “bekas” yang ditinggalkan oleh pesawat UFO, ternyata hanya hasil kreasi seniman. Baca lebih lanjut

Iklan

Kabupaten Gunung Kidul

KABUPATEN GUNUNG KIDUL

Kabupaten Gunungkidul adalah salah satu kabupaten yang ada di Propinsi Daerah Istimewa Yogyakarta, dengan Ibukota Wonosari. Luas wilayah Kabupaten Gunungkidul 1.485,36 km2 atau sekitar 46,63 % dari luas wilayah Propinsi Daerah Istimewa Yogyakarta. Kota Wonosari terletak di sebelah tenggara kota Yogyakarta (Ibukota Propinsi Daerah Istimewa Yogyakarta), dengan jarak ± 39 km. Wilayah Kabupaten Gunungkidul dibagi menjadi 18 Kecamatan dan 144 desa

 

 

Peta wilayah Kab. Gunung Kidul

Letak geografi :

  • 110 derajat 21′ sampai 110 derajat  50′ BUJUR TIMUR
  • 7 derajat  46′ sampai 8 derajat 09′ LINTANG SELATAN

 

Batas Wilayah Kabupaten Gunungkidul:

  • Sebelah Barat : Kabupaten Bantul dan Sleman (Propinsi DIY).
  • Sebelah Utara : Kabupaten Klaten dan Sukoharjo (Propinsi Jawa Tengah).
  • Sebelah Timur :Kabupaten Wonogiri (Propinsi Jawa Tengah).
  • Sebelah Selatan : Samudera Hindia

 

CURAH HUJAN

Curah hujan rata-rata Kabupaten Gunungkidul pada tahun 2007 sebesar 1720,86 mm/tahun dengan jumlah hari hujan rata-rata 115 hari per tahun. Bulan basah 4 – 6 bulan, sedangkan bulan kering berkisar antara 4 – 5 bulan. Musim hujan dimulai pada bulan Oktober – Nopember dan berakhir pada bulan Mei-Juni setiap tahunnya. Puncak curah hujan dicapai pada bulan Desember – Pebruari.Wilayah Kabupaten Gunungkidul Utara merupakan wilayah yang memiliki curah hujan paling tinggi dibanding wilayah tengah dan selatan, sedangkan wilayah Gunungkidul selatan mempunyai awal hujan paling akhir.

Suhu udara Kabupaten Gunungkidul untuk suhu rata-rata harian 27,7° C, Suhu minimum 23,2°C dan suhu maksimum 32,4° C. Kelembaban nisbi di Kabupaten Gunungkidul berkisar antara 80 % – 85 %. Kelembaban nisbi ini bagi wilayah Kabupaten Gunungkidul tidak terlalu dipengaruhi oleh tinggi tempat, tetapi lebih dipengaruhi oleh musim. Kelembaban tertinggi terjadi pada bulan Januari – Maret, sedangkan terendah pada bulan September.

Di Kabupaten Gunungkidul terdapat 2 Daerah Aliran Sungai (DAS) yaitu Opak – Oyo dan Dengkeng. Masing-masing DAS itu terdiri dari beberapa Sub DAS.

PEMERINTAHAN

Kabupaten Gunungkidul terdiri dari 18 kecamatan, 144 desa, 1416 dusun, 1583 RW, dan 6844 RT. Kecamatan yang ada di Gunungkidul antara lain : Kecamatan Panggang, Purwosari, Paliyan, Saptosari, Tepus, Tanjungsari, Rongkop, Girisubo, Semanu, Ponjong, KarangMojo, Wonosari, Playen, Patuk, Gedangsari, Nglipar, Ngawen, dan Semin. Dari 144 desa, 141 desa masuk klasifikasi Swadaya dan 3 desa termasuk desa Swasembada.

Sedangkan jumlah Lembaga Pemberdayaan Masyarakat Desa (LPMD) tahun 2007 adalah 144, dengan 95 LPMD klasifikasi tumbuh dan 49 LPMD termasuk klasifikasi berkembang.

 

SOSIAL BUDAYA  DAN PENDAPATAN REGIONAL

Pada tahun 2007 di Kabupaten Gunungkidul hanya terdapat 1 RSU Pemerintah, 1 RS swasta dan 140 puskesmas. Dari 140 Puskesmas dapat dikategorikan 13 Puskesmas Perawatan, 16 Puskesmas Non Perawatan dan 111 Puskesmas Pembantu. Dalam kaitannya dengan pelaksanaan porgram KB jumlah akseptor aktif di Kabupaten Gunungkidul pada tahun 2007 mencapai 107.307 orang. Pada umumnya aksektor tersebut memilih menggunakan alat kontrasepsi suntik, IUD dan pil, masing-masing 45.298, 25.262 dan 20.291 orang atau ketiga kontrasepsi tersebut dipilih oleh sekitar 84,66 % dari seluruh akseptor aktif.

Untuk sektor budaya, Kondisi kehidupan dan aktivitas budaya dan kesenian di Kabupaten Gunungkidul secara umum masih berjalan baik, terlihat dari upaya dan kegiatan masyarakat untuk mempertahankan dan mengembangkan budaya dan kesenian yang ada. Bahkan juga tampak adanya upaya untuk menggali kembali budaya dan kesenian yang hampir punah, serta upaya kaderisasi kepada generasi muda

Perkembangan pembangunan di bidang spiritual dapat dilihat dari banyaknya sarana peribadatan masing-masing agama. Tempat peribadatan umat Islam, Kristen, Katholik, Hindu dan Budha masing-masing 2.541 unit, 96 unit, 28 unit, 14 unit dan 8 unit.  Ditinjau dari jumlah pemeluk agama, pada tahun 2007 di Kabupaten Gunungkidul tercatat 732.701umat Islam, 12.795 umat Kristen, 10.142 umat Katholik, 2.776 umat Hindu, dan 626 umat Budha.

Produk Domestik Regional Bruto (PDRB) Kabupaten Gunungkidul atas dasar harga berlaku tahun 2007 sebesar 4.872.123 juta rupiah dengan kontribusi terbesar diberikan oleh sektor pertanian yaitu sebesar 34,03% kemudian disusul sektor jasa-jasa dengan sumbangan sebesar 18,25 %.

PDRB Kabupaten Gunungkidul atas dasar harga konstan 2000 pada tahun 2007 sebesar 2.941.288 juta rupiah atau naik sekitar 110.705 juta rupiah. Sedangkan PDRB per kapita atas dasar harga konstan 2000 penduduk Kabupaten Gunungkidul pad atahun 2007 sebesar 4.292.535 rupiah. Dan PDRB per kapitas atas dasar harga berlaku penduduk Kabupaten Gunungkidul  pada tahun 2007 sebesar 7.110.408 rupiah.

KEPENDUDUKAN

Penduduk Kabupaten Gunungkidul berdasarkan hasil proyeksi Sensus Penduduk 2000 dan Sensus Penduduk Antar Sensus 2005 tahun 2007 berjumlah 685.210 jiwa yang tersebar di 18 kecamatan dan 144 desa, dengan jumlah penduduk terbanyak yaitu Kecamatan Wonosari dengan 75.517 jiwa. Secara keseluruhan jumlah penduduk perempuan lebih banyak daripada penduduk laki-laki, yaitu 349.799 perempuan dan 335.411 laki-laki.

Dilihat dari status pekerjaan utama, sebagian besar penduduk Kabupaten Gunungkidul bekerja sebagai pekerja keluarga sekitar 36,56% dari jumlah penduduk yang bekerja. Sedangkan yang berusaha dengan dibantu buruh tetap, masih sangat sedikit yaitu sekitar 0,80 %.

Untuk penduduk berdasarkan usia tahun 2007 sesuai dengan proyeksi SP 2000 – SUPAS2005 & Proporsi Susesnas 2006 adalah sebagai berikut Usia 0-4 Tahun ( balita ) sebanyak 41.935 orang, 5-9 Tahun sebanyak 46.041 orang , Usia 10-14Tahun  adalah sebanyak 53.143 Jiwa sedangkan usia 15-19Tahun sebanyak 49.730 jiwa, usia  20-24 tahun sebanyak 32.508 Jiwa, usia 25-29 sebanyak 40.984 jiiwa, usia 30-34 sebanyak 46.246 jiwa, usia 35-39 sebanyak 52.502 jiwa, usia 40-44 yaitu 49.255 jiwa, 44.398 jiwa usia 45-49, 44.409 jiwa usia 50-54 tahun, dan 44.984 jiwa berusia 55-59 tahun, sedangkan usia 60+ sebanyak 139.075 jiwa.

Tabel I :

 

PEMBAGIAN ADMINISTRASI DAN LUAS WILAYAH KECAMATAN KABUPATEN GUNUNGKIDUL

 

NO         KECAMATAN     LUAS WILAYAH(KM 2 )   JUMLAH DESA                   JUMLAH DUSUN

1.            Panggang                                 99,80                                    6                                44

2.            Paliyan                                       58,07                                    7                                50

3.            Tepus                                       104,91                                    5                                85

4.            Rongkop                                   83,46                                    8                              101

5.            Semanu                                  108,39                                    5                              106

6.            Ponjong                                  104,49                                  11                             119

7.            Karangmojo                            80,12                                    9                              104

8.            Wonosari                                  75,51                                  14                             104

9.            Playen                                     105,26                                  13                             101

10.          Patuk                                         72,04                                  11                               72

11.          Nglipar                                       73,87                                    7                                53

12.          Ngawen                                    46,59                                    6                                66

13.          Semin                                        78,90                                  10                             116

14.          Gedangsari                              68,40                                    7                                60

15.          Saptosari                                  8783                                      7                                67

16.          Girisubo                                    94,50                                    8                                82

17.          Tanjungsari                              71,63                                    5                                71

18.          Purwosari                                 71,76                                    5                               32

JUMLAH                              1.485,36                               144                         1.431

SUMBER : Bagian Pemerintahan Kab. Gunungkidul

Tabel II:

 

KEPADATAN PENDUDUK KABUPATEN GUNUNGKIDUL TAHUN 2007

 

NO       KECAMATAN     LUAS WILAYAH  (KM 2 )                                 JUMLAH PENDUDUK      Kepadatan ( Jiwa/Km2)

1.           Panggang                                99,80                                                 26.500                                 266

2.           Purwosari                                71,76                                                18.751                                261

3.           Paliyan                                      58,07                                                29.937                                 516

4.           Saptosari                                 87,83                                                25.431                                 403

5.           Tepus                                      104,91                                                 33.714                                 321

6.           Tanjungsari                              71,63                                                26.387                                368

7.           Rongkop                                   83,46                                                28.912                                 346

8.           Girisubo                                    94,57                                                 23.770                                 251

9.           Semanu                                 108,39                                                53.611                                 495

10.         Ponjong                                 104,49                                                 51.143                                 489

11.         Karangmojo                          80,12                                                 49.782                                 621

12.         Wonosari                                 75,51                                                 75.517                             1.000

13.         Playen                                    105,26                                                53.395                                 507

14.         Patuk                                        72,04                                                 28.833                                 400

15.         Gedangsari                               68,14                                                36.956                                 542

16.         Nglipar                                      73,87                                                29.789                                 403

17.         Ngawen                                    46,59                                                 31.447                                 675

18.         Semin                                       78,92                                                 51.335                                 650

JUMLAH                             1.485,36                                              685.210                461

SUMBER : BPS Kab. Gunungkidul  Proyeksi SP2000-SUPAS2005

 

 

KETERSEDIAAN PANGAN

Gunungkidul adalah satu-satunya kabupaten di DIY yang urusannya di sektor pertanian ditangani oelh lembaga struktural yang beragam, sesuai dengan jenis sub sektornya, antara lain Dinas Tanaman Pangan dan Hortikultura, Dinas Peternakan, Dinas Kehutanan dan Perkebunan, Dinas Kelautan dan Perikanan, serta Badan Pelaksana Penyuluhan dan Ketahanan Pangan.

Produksi di sub sektor peternakan menunjukkan trend positif. Image yang berkembang bahwa Gunungkidul adalah gudang ternak dan budaya masyarakat petani untuk memelihara ternak turut memberikan andil dalam peningkatan populasi ternak.

 

 

Tabel III: Produksi Peternakan

Uraian                  `              2006                                       2007                            2008

Sapi potong                        111.502                    114.139               115.421

Sapi perah                                       0                                                 7                               7

Kerbau                                         216                            136                         136

Kambing                              136.590                    145.232                  147.340

Domba                                   11.128                                      11.624                    12.581

Babi                                                 54                              73                           67

Ayam Buras                        973.452                 1.004.223             1.010.418

Ayam Petelur                    146.386                    155.628                    87.795

Ayam Pedaging                 322.920                    348.099                  433.950

Itik                                             15.643                                      15.906                   15.521

Burung Puyuh                   280.543                     268.515                 157.199

Telur                                  1.573.433                 1.347.458             1.648.054

Susu                                                   0                         6.480                   15.720

Daging                              2.662.509                 2.624.731             2.797.452

SUMBER : BPS Kab. Gunungkidul  Proyeksi SP2000-SUPAS2005

Produksi pangan dari sektor kehutanan dan perkebunan berasal dari pemanfaatan hutan rakyat untuk penanaman tanaman pangan seperti padi, jagung dan ubikayu. Sedangkan perkebunan rakyat memberikan andil dalam produksi kakao, mete dan tembakau.

 

Tabel IV: Produksi perkebunan dan kehutanan

Uraian Data                                                        2006                       2007                       2008

Luas Lahan (Hektar)

a. Hutan Negara                               13.109,10             13.109,10             13.109,10

b. Hutan rakyat                                 28.349,00             29.230,50             28.675,13

c. Hutan kota                                           –                                  7,00                        7,00

Produksi perkebunan rakyat (ton)

a. Kakao                                                    263,49                     235,15                   373,87

b. Mete                                                     529,40                     479,24                   561,22

c. Tembakau                                           195,31                     159,88                   166,10

Produksi tanaman pangan di HKm (ton)

a. Padi                                                      5.000,00                4.750,00               4.512,00

b. Jagung                                                4.000,00                3.800,00               3.610,00

c. Ubi kayu                                             5.000,00                4.750,00               4.512,00

Peredaran Hasil Hutan

a. Kayu bundar (m3)                       81.369,65               70.628,53           82.777,73

b. Kayu olaham (m3)                        2.513,82                     729,56                 855,64

c. SKSHH (lembar)                            –                                 11,425,00          11.938,00

SUMBER : BPS Kab. Gunungkidul  Proyeksi SP2000-SUPAS2005

 

Tabel V: Produksi Pangan

 

Komoditas                                                         2006 (ton)           2007 (ton)           2008 (ton)

 

Padi sawah                                                           67.704                   66.561                   75.965

padi gogo                                                            146.435 137.503 167.881

jagung                                                                  156.436 180.881 191.007

kedelai                                                                   29.466                   21.306                   22.764

ubi kayu                                                               894.106 864.138 791.630

bawang merah                                                          857     3.197                     1.592

cabe                                                                           4.062                    6.892                     7.319

mangga                                                                                   50.634                130.374   69.919

pisang                                                                   128.123   99.386                 126.885

 

Luas lahan (ha)                                                    80.189                   79.264                   79.264

SUMBER : BPS Kab. Gunungkidul  Proyeksi SP2000-SUPAS2005

 

POTENSI

Kabupaten Gunung Kidul mempunyai beragam potensi perekonomian mulai dari pertanian, perikanan dan peternakan , hutan, flora dan fauna, industri, tambang serta potensi pariwisata.

Pertanian yang dimiliki Kabupaten Gunungkidul sebagian besar adalah lahan kering tadah hujan (± 90 %) yang tergantung pada daur iklim khususnya curah hujan. Lahan sawah beririgasi relatif sempit dan sebagian besar sawah tadah hujan. Sumberdaya alam tambang yang termasuk golongan C berupa : batu kapur, batu apung, kalsit, zeolit, bentonit, tras, kaolin dan pasir kuarsa.

Kabupaten Gunungkidul juga mempunyai panjang pantai yang cukup luas terletak di sebelah selatan berbatasan dengan Samudera Hindia, membentang sepanjang sekitar 65 Km dari Kecamatan Purwosari sampai Kecamatan Girisubo. Potensi hasil laut dan wisata sangat besar dan terbuka untuk dikembangkan.

Pertanian Dan Kelautan Pada sektor pertanian Kabupaten Gunungkidul memiliki potensi yang dapat dikembangkan dan paling menonjol antara lain :

Tembakau Hasil produksi tembakau yang paling menonjol terdapat di Kecamatan Panggang 23,960 ton/th), Purwosari (67,876 ton/th), Saptosari (8,417 ton/th), Tepus (3,600 ton/th), Ngawen (79,500 ton/th) dan Semin (127,776 ton/th).

Ubi Kayu/Ketela Hasil Pertanian ini terdapat di hampir seluruh wilayah Kabupaten Gunungkidul, pada tahun 2005 hasil panen ubi kayu/ketela sebanyak 799453,3 ton. Pada sektor kelautan potensi yang dimiliki masih sanggat terbuka lebar, hal ini dikarenakan luas garis pantai yang mencapai 97,76 km. Dengan demikian pengembangan pada sektor kelautan masih perlu ditanggani secara serius, sebagai bahan pengkajian dalam kurun waktu tahun 2000 sampai 2005 hasil panen laut baru berkisar antara 615.457 kg sampai dengan 617.100 kg. Meskipun hasil panen laut meningkat akan tetapi seharusnya dengan luas pantai yang dimiliki, hasil panen laut dapat lebih ditingkatkan.

Pertambangan dan Bahan Galian Kandungan material yang terdapat di Kabupaten Gunungkidul beraneka ragam, baik yang bernilai ekonomis maupun ekologis. Berikut adalah beberapa potensi bahan tambang dan bahan galian yang dimiliki oleh Kabupaten Gunungkidul :

Andesit : Jumlah kandungan berkisar antara 3.752 m3 – 131.531.250 m3 terdapat di Kecamatan Panggang, Patuk dan Gedangsari. b.Batu dan Pasir : Jumlah kandungan berkisar antara 2.345 m3 – 560.410 m3 terdapat di Kecamatan Playen, Ngawen dan Gedangsari.

Batu Pasir Urug : Jumlah Kandungan berkisar antara 244.063.500 m3 terdapat di Kecamatan Ngawen, Patuk dan Gedangsari.

batu Pasir Tufan : Jumlah kandungan bervariasi terdapat di Kecamatan Patuk, Panggang, Purwosari, Gedangsari, Nglipar, Semin, Ngawen dan Ponjong.

Batu Pasir Silika : Jumlah kandungan 24.000 m3 terdapat di Dusun Wuni dan Gabug, Desa Giricahyo, Kecamatan Purwosari.

Batu Gamping Keras (Bedhes) : Dengan jumlah kandungan bervariasi dan terdapat di hampir seluruh wilayah Kabupaten Gunungkidul.

Batu Gamping Lunak (Keprus) : Jumlah kandungan bervariasi terdapat di Kecamatan Paliyan, Saptosari, Purwosari dan Panggang. Fospat : Terdapat di Kecamatan Playen , Desa Getas, Dusun Sengok dengan jumlah kandungan 66 m3. Breksi Pumis : Jumlah kandungan bervariasi terdapat di Kecamatan Patuk, Gedangsari, Semin, Ngawen, Karangmojo dan Ponjong.

Kalsilotit : Jumlah kandungan berkisar antara 301.020 m3 sampai 7.400.000 m3 terdapat di Kecamatan Playen dan Paliyan. k.Kaolin : Terdapat diKecamatan Semin dengan jumlah kandungan 4.840.500 m3 dan di Kecamatan Ponjong dengan jumlah kandungan 343.300 m3. l.Kalsedon (Batu Rijang) : Jumlah kandungan berkisar antara 8000 m3 sampai 30.000m3 terdapat di Kecamatan Panggang dan Ponjong. m.Kalsit (Kalsium Karbonat) : Jumlah kandungan 221.238 m3 terdapat di Kecamatan saptosari, Panggang, Purwosari, Girisubo, Paliyan dan Ponjong. 3.Perindustrian Pertumbuhan pada sector industri di Kabupaten Gunungkidul terus meningkat, hal ini dipengaruhi oleh meningkatnya permintaan pasar terhadap hasil-hasil industri. Beberapa industri yang berkembang di Kabupaten Gunungkidul sebagai berikut :

Kecamatan Gedangsari memiliki potensi/bahan/kerajinan antara lain : cowek batu, kayu/meubel, bambu dan batik.  Kecamatan semanu memiliki potensi/bahan/kerajinan antara lain : emping melinjo, kayu/meubel, tempe, genteng, jamu dan bambu. Kecamatan Patuk memiliki potensi/bahan/kerajinan antara lain : Topeng, dan arang kayu.

Kecamatan Semin memiliki potensi/bahan/kerajinan antara lain : Batako, tempe, tikar, makanan olahan, pathilo, bambu, dan kayu/meubel. Kecamatan Karangmojo memiliki potensi/bahan/kerajinan antara lain: bambu, emping melinjo, tegel, wayang kulit dan pande besi. Kecamatan Saptosari memiliki potensi/bahan/kerajinan antara lain : pathilo, rumput laut, tempe, bambu, perak, kasur dan genteng.

Kecamatan Rongkop dan Kecamatan Girisubo memiliki potensi/bahan/kerajinan antara lain : anyaman rotan, wayang kulit, emping melinjo, bambu, tahu, asesoris dan pathilo. h.Kecamatan Paliyan memiliki potensi/bahan/kerajinan antara lain : bambu, parut, perak, ban bekas dan kuningan. i.Kecamatan Playen memiliki potensi/bahan/kerajinan antara lain : genteng, kayu/meubel, jamu, tegel, gerabah, pawon/luwengan, batu ornamen, makanan olahan dan asesoris

Kecamatan Ponjong memiliki potensi/bahan/kerajinan antara lain : batu akik, kayu/meubel, tahu, bambu, pupuk guano, emping melinjo dan batu olahan. k.Kecamatan Nglipar memiliki potensi/bahan/kerajinan antara lain : kayu/meubel, gula jawa, tikar dan bambu. l.Kecamatan Ngawen memiliki potensi/bahan/kerajinan antara lain : batik, kain tenun dan bamboo. m.Kecamatan Panggang dan Kecamatan Purwosari memiliki potensi/bahan/kerajinan antara lain : makanan olahan, pathilo, kayu/meubel dan emping melinjo.

Kecamatan Tepus dan Kecamatan Tanjungsari memiliki potensi/bahan/kerajinan antara lain : pathilo, kayu/meubel/, kece dan tikar.

Kecamatan Wonosari memiliki potensi/bahan/kerajinan antara lain : asesoris, gamping, kecambah, ember, sablon, konveksi, mainan anak, anyaman sabut, wayang kulit, batu ornamen, pande besi, tegel, kulit, tembaga dan kayu/meubel.

 

Simon Garfunkel: Persahabatan Sejati Artis Amerika

Sumber: www.AnneAhira.com

“I am on your side, ooo if you need a friends…”, itulah penggalan bait lagu Bridge Over Trouble Water, yang bercerita tentang makna persahabatan. Lagu ini dipopulerkan oleh Simon Garfunkel pada 1970-an dan ironisnya sekaligus menandai akhir dari grup duet ini.

Persahabatan antara Paul Simon dan Arthur Garfunkel bisa diibaratkan seperti Tom & Jerry, sering berselisih tetapi saling merindukan. Oleh karena itulah pada mulanya mereka menamakan grup duet mereka dengan Tom & Jerry.

Kedua artis Amerika ini memang telah menjalin persahabatan sejak masih bocah. Mereka tinggal bertetangga di Forest Hills, dan menjadi teman sekelas di Forest Hills High School, New York.

Duet Tom & Jerry berhasil merilis album pertama mereka pada 1957, dengan singel Hey, Schoolgirl yang bisa terjual sebanyak 100 ribu kopi, dan menempati peringkat 49 dalam tangga lagu versi majalah Billboard.

Setamat SMA pada 1958, Simon meneruskan studinya ke Queens College, sedangkan Garfunkel ke Columbia University. Namun demikian, keduanya masih kerap tampil menyanyi bersama. Bahkan, sejak 1963, nama Simon Garfunkel mulai terkenal sebagai duet penyanyi di New York, yang nyaris disejajarkan dengan Bob Dylan.

Kerusuhan sipil di Mississipi pada 21 Juni 1964, telah merenggut nyawa salah seorang rekan mereka. Andrew Goodman, demikian nama rekan mereka, ditemukan mati terbunuh bersama dua aktivis lainnya ketika sedang memperjuangkan hak-hak sipil bagi rakyat Amerika. Kepedihan ini membuat Simon menciptakan lagu yang secara khusus didedikasikan untuk Andrew Goodman.

Lagu yang diberi judul He Was My Brother ini selanjutnya ditunjukkan kepada Garfunkel. Akhirnya, mereka sepakat untuk memasukkan lagu tersebut dalam album Wednesday Morning, 3 AM, yang dirilis 19 Oktober 1964. Album ini adalah album pertama mereka dengan menggunakan nama resmi Simon Garfunkel, bukan Tom & Jerry lagi.

Talak-Rujuk ala Simon Garfunkel

Sayang, album Wednesday Morning 3 AM ini hanya laku terjual 3 ribu kopi, dan ini sangat mengecewakan mereka. Selanjutnya, grup duet Simon Garfunkel bubar, terlebih karena Simon kemudian pindah ke Inggris. Selama mereka berpisah, baik Simon maupun Garfunkel tetap berkarya mencipta lagu dan bermain musik. Bahkan, selama tinggal di Inggris, Simon sempat membuat beberapa album, yang di antaranya memuat lagu Sound of Silence yang langsung melejit.

Lagu ini merupakan ekspresi kerinduannya pada Garfunkel, dan mengilhaminya untuk kembali ke Amerika lagi. Selanjutnya, Simon Garfunkal bersatu lagi, dan membuat album kedua pada Januari 1966 dengan tajuk Sound of Silence.  Album ini menempati peringkat 21 dalam daftar album lagu terlaris.

Lagi-lagi persahabatan mereka mulai menunjukkan gejala tidak sehat. Pertunjukan Simon Garfunkel pada 11 November 1969 makin memperburuk hubungan keduanya, pesan antiperang Vietnam yang mereka selipkan dianggap mengundang kontroversial. Bahkan, dalam album terakhir mereka yang bertajuk Bridge Over Trouble Water, mereka tampak bertengkar sengit.

Album yang  menurut rencananya semula akan memuat 12 lagu itu, berubah menjadi ajang pertengkaran sengit ketika mereka harus menentukan lagu apa saja yang akan mereka masukkan dalam album ini. Simon bersikukuh untuk memasukkan lagu Cuba Si, Nixon No, namun Garfunkel tetap ngotot menolaknya.

Situasi politik luar negeri Amerika pada waktu itu memang sedang panas, sehubungan dengan isu senjata nuklir balistik yang dimiliki Kuba. Pertengkaran ini akhirnya diselesaikan dengan hanya merekam 11 lagu saja. Peristiwa inilah yang menyebabkan duet Simon Garfunkel ini benar-benar bubar.

Namun demikian, mereka tetap saling rindu dan tetap main musik bersama dalam berbagai panggung. Bahkan, dua tahun setelah menyatakan bubar, mereka masih tampak main bareng di Madison Square. Pada 23 Februari 2003, mereka mendapatkan Penghargaan Pencapaian Seumur Hidup (Live Achievement Award), untuk sumbangsih mereka dalam bidang musik. Pada pembukaan acara penghargaan Grammy tersebut, mereka didaulat untuk berduet menyanyikan lagu The Sound of Silence.  

Mungkin seperti inilah makna persahabatan. Sekalipun sering bertengkar, tetapi tidak pernah saling benci apalagi memusuhi. “Hello darkness my old friend, I’ve come to talk with you again…”  

Mencari Mutiara Kehidupan Perkawinan

Sumber: www.AnneAhira.com

Tidak selamanya perkawinan akan berjalan mulus. Ada kalanya dia harus dilalui dengan berat karena beban persoalan yang sedemikian besar.

Yang membuat perkawinan tidak berbahagia, bukan selalu karena ketidakhadiran cinta, tapi seringkali karena tiadanya persahabatan…”,

demikian ungkap Friedrich Nietzsche seorang filsuf eksistensialisme asal Jerman.

Beban persoalan akan terasa ringan ketika kita bisa membaginya dengan seorang sahabat. Karena sahabat adalah seseorang yang dengan senang hati akan selalu berusaha memahami persoalan kita dan senantiasa mencoba untuk membantu memberi jalan keluarnya.

Maka, andaikata kita bisa bersahabat dengan pasangan kita, pastilah persoalan itu akan terasa ringan. Perkataan bijak dan menyenangkan dari seorang sahabat, akan menjadi mutiara kehidupan kita yang paling berharga.

Biasanya persahabatan diawali dari pujian”, demikian kata Peter M Brown. Mungkin perkataan ini tidak sepenuhnya tepat. Namun, tidak ada ruginya bagi kita untuk mencoba menimbang, seberapa sering kita memberI pujian, permintaan maaf, dan ucapan terima kasih kepada pasangan kita?

Pujian adalah kata-kata menyenangkan yang bisa kita dapatkan secara gratis. Lalu, apa beratnya untuk memberi pujian pada pasangan kita, andaikata benar kita ingin menjadi mutiara kehidupan baginya.

Boleh jadi kita menganggap itu tidak perlu, karena kita sudah hidup lama dengannya dan sudah saling memahami satu sama lain. Anggapan ini keliru, sebab perkawinan bukanlah sekadar suatu komitmen yang mekanis.

Perkawinan adalah buah dari kompromi antara dua aspek emosional yang dinamis dan egois, karenanya perkawinan memerlukan perawatan khusus nan istimewa.

Jadikan perkawinan sebagai mutiara kehidupan, bukan kerikil kehidupan. Sebagaimana mutiara yang mencerminkan kehalusan dan indah kemilau, begitu jugalah sebaiknya pilihan kata-kata yang kita gunakan dalam berkomunikasi dengan pasangan kita.

Jangan gunakan kata-kata kasar yang suram seperi kerikil.  Karena menurut Lao Tze, “Kebaikan lewat kata-kata akan membentuk kepercayaan diri, kebaikan lewat pemikiran akan membentuk kedalaman, adapun kebaikan dalam memberI akan membentuk kasih.”

Maka dengan memberikan kata-kata baik yang berdasar pada pemikiran bijak, kita akan dapat membentuk semuanya; kepercayaan dan kedalaman kasih.

Bersahabatlah dengan pasangan, agar beban ini bisa ditanggung bersama, agar bisa dilalui secara ringan dan mudah.

Pengkhianatan dan Kematian Cinta

Apabila mutiara kehidupan perkawinan kita tercabik karena suatu pengkhianatan, bukan berarti dunia kita sudah kiamat. Tidak berarti pula kita harusn menderita, atau sengsara selamanya.

Ingat, kebahagiaan tidak bergantung pada orang lain, tetapi tergantung pada keinginan kita sendiri. Maka putuskanlah untuk tetap berbahagia, dalam situasi apa pun.

Penting untuk diperhatikan dalam situasi ini adalah, menjaga pikiran agar tetap waras. Sebab dengan kewarasan pikiran kita, maka kita akan dapat mengambil suatu keputusan yang akan membuat kita berbahagia, bukannya keputusan yang salah yang justru membuat kita menyesal.

Jangan sampai menderita dua kali, karena salah dalam mengambil keputusan. Untuk itu jangan ambil keputusan apa pun dalam kondisi emosi, tunggulah sampai emosi mereda.

Mungkin kita harus tersiksa dengan menunggu, tapi kalau memang itu yang harus kita lakukan dalam rangka untuk mendapat hasil terbaik, maka sebaiknya kita lakukan saja.

Menyikapi kondisi ini, tidak ada salahnya jika kita mempertimbangkan nasehat dari Paulo Coelho berikut; “Menunggu itu menyakitkan, begitu pula melupakan. Tapi tidak mengetahui apa yang harus dilakukan, adalah penderitaan yang paling buruk.”

Memang untuk bisa mendapatkan kebahagiaan hidup bukanlah hal mudah. Karena dia terkait dengan banyak hal yang kompleks. Rabindranath Tagore juga meyempatkan diri untuk membahas masalah kebahagiaan ini.

Dia berkata, “Resep untuk menjadi bahagia, sangatlah sederhana, tapi sangat sulit untuk menjadi sederhana.”  Agaknya kebahagiaan ini memang masalah yang sedemikian kompleksnya, hingga Rabindranath Tagore harus menggunakan kalimat bersayap.

Namun demikian, mungkin ada baiknya  bagi kita untuk belajar berpikir dan bertindak sederhana. Agar kita bisa memaknai ucapan Marvin Jay Torres ini, “Hal terbaik tentang mencintai dan disakiti adalah bahwa Anda bisa mengetahui makna cinta sejati. Karena seperti emas yang diuji dalam api, begitu juga cinta disempurnakan dalam perih.”  

Mari, Sempurnakan mutiara kehidupan perkawinan kita, secara sederhana!

Halo dunia!

Welcome to WordPress.com. This is your first post. Edit or delete it and start blogging!