Archive for Desember 14th, 2010

Kabupaten Gunung Kidul

KABUPATEN GUNUNG KIDUL

Kabupaten Gunungkidul adalah salah satu kabupaten yang ada di Propinsi Daerah Istimewa Yogyakarta, dengan Ibukota Wonosari. Luas wilayah Kabupaten Gunungkidul 1.485,36 km2 atau sekitar 46,63 % dari luas wilayah Propinsi Daerah Istimewa Yogyakarta. Kota Wonosari terletak di sebelah tenggara kota Yogyakarta (Ibukota Propinsi Daerah Istimewa Yogyakarta), dengan jarak ± 39 km. Wilayah Kabupaten Gunungkidul dibagi menjadi 18 Kecamatan dan 144 desa

 

 

Peta wilayah Kab. Gunung Kidul

Letak geografi :

  • 110 derajat 21′ sampai 110 derajat  50′ BUJUR TIMUR
  • 7 derajat  46′ sampai 8 derajat 09′ LINTANG SELATAN

 

Batas Wilayah Kabupaten Gunungkidul:

  • Sebelah Barat : Kabupaten Bantul dan Sleman (Propinsi DIY).
  • Sebelah Utara : Kabupaten Klaten dan Sukoharjo (Propinsi Jawa Tengah).
  • Sebelah Timur :Kabupaten Wonogiri (Propinsi Jawa Tengah).
  • Sebelah Selatan : Samudera Hindia

 

CURAH HUJAN

Curah hujan rata-rata Kabupaten Gunungkidul pada tahun 2007 sebesar 1720,86 mm/tahun dengan jumlah hari hujan rata-rata 115 hari per tahun. Bulan basah 4 – 6 bulan, sedangkan bulan kering berkisar antara 4 – 5 bulan. Musim hujan dimulai pada bulan Oktober – Nopember dan berakhir pada bulan Mei-Juni setiap tahunnya. Puncak curah hujan dicapai pada bulan Desember – Pebruari.Wilayah Kabupaten Gunungkidul Utara merupakan wilayah yang memiliki curah hujan paling tinggi dibanding wilayah tengah dan selatan, sedangkan wilayah Gunungkidul selatan mempunyai awal hujan paling akhir.

Suhu udara Kabupaten Gunungkidul untuk suhu rata-rata harian 27,7° C, Suhu minimum 23,2°C dan suhu maksimum 32,4° C. Kelembaban nisbi di Kabupaten Gunungkidul berkisar antara 80 % – 85 %. Kelembaban nisbi ini bagi wilayah Kabupaten Gunungkidul tidak terlalu dipengaruhi oleh tinggi tempat, tetapi lebih dipengaruhi oleh musim. Kelembaban tertinggi terjadi pada bulan Januari – Maret, sedangkan terendah pada bulan September.

Di Kabupaten Gunungkidul terdapat 2 Daerah Aliran Sungai (DAS) yaitu Opak – Oyo dan Dengkeng. Masing-masing DAS itu terdiri dari beberapa Sub DAS.

PEMERINTAHAN

Kabupaten Gunungkidul terdiri dari 18 kecamatan, 144 desa, 1416 dusun, 1583 RW, dan 6844 RT. Kecamatan yang ada di Gunungkidul antara lain : Kecamatan Panggang, Purwosari, Paliyan, Saptosari, Tepus, Tanjungsari, Rongkop, Girisubo, Semanu, Ponjong, KarangMojo, Wonosari, Playen, Patuk, Gedangsari, Nglipar, Ngawen, dan Semin. Dari 144 desa, 141 desa masuk klasifikasi Swadaya dan 3 desa termasuk desa Swasembada.

Sedangkan jumlah Lembaga Pemberdayaan Masyarakat Desa (LPMD) tahun 2007 adalah 144, dengan 95 LPMD klasifikasi tumbuh dan 49 LPMD termasuk klasifikasi berkembang.

 

SOSIAL BUDAYA  DAN PENDAPATAN REGIONAL

Pada tahun 2007 di Kabupaten Gunungkidul hanya terdapat 1 RSU Pemerintah, 1 RS swasta dan 140 puskesmas. Dari 140 Puskesmas dapat dikategorikan 13 Puskesmas Perawatan, 16 Puskesmas Non Perawatan dan 111 Puskesmas Pembantu. Dalam kaitannya dengan pelaksanaan porgram KB jumlah akseptor aktif di Kabupaten Gunungkidul pada tahun 2007 mencapai 107.307 orang. Pada umumnya aksektor tersebut memilih menggunakan alat kontrasepsi suntik, IUD dan pil, masing-masing 45.298, 25.262 dan 20.291 orang atau ketiga kontrasepsi tersebut dipilih oleh sekitar 84,66 % dari seluruh akseptor aktif.

Untuk sektor budaya, Kondisi kehidupan dan aktivitas budaya dan kesenian di Kabupaten Gunungkidul secara umum masih berjalan baik, terlihat dari upaya dan kegiatan masyarakat untuk mempertahankan dan mengembangkan budaya dan kesenian yang ada. Bahkan juga tampak adanya upaya untuk menggali kembali budaya dan kesenian yang hampir punah, serta upaya kaderisasi kepada generasi muda

Perkembangan pembangunan di bidang spiritual dapat dilihat dari banyaknya sarana peribadatan masing-masing agama. Tempat peribadatan umat Islam, Kristen, Katholik, Hindu dan Budha masing-masing 2.541 unit, 96 unit, 28 unit, 14 unit dan 8 unit.  Ditinjau dari jumlah pemeluk agama, pada tahun 2007 di Kabupaten Gunungkidul tercatat 732.701umat Islam, 12.795 umat Kristen, 10.142 umat Katholik, 2.776 umat Hindu, dan 626 umat Budha.

Produk Domestik Regional Bruto (PDRB) Kabupaten Gunungkidul atas dasar harga berlaku tahun 2007 sebesar 4.872.123 juta rupiah dengan kontribusi terbesar diberikan oleh sektor pertanian yaitu sebesar 34,03% kemudian disusul sektor jasa-jasa dengan sumbangan sebesar 18,25 %.

PDRB Kabupaten Gunungkidul atas dasar harga konstan 2000 pada tahun 2007 sebesar 2.941.288 juta rupiah atau naik sekitar 110.705 juta rupiah. Sedangkan PDRB per kapita atas dasar harga konstan 2000 penduduk Kabupaten Gunungkidul pad atahun 2007 sebesar 4.292.535 rupiah. Dan PDRB per kapitas atas dasar harga berlaku penduduk Kabupaten Gunungkidul  pada tahun 2007 sebesar 7.110.408 rupiah.

KEPENDUDUKAN

Penduduk Kabupaten Gunungkidul berdasarkan hasil proyeksi Sensus Penduduk 2000 dan Sensus Penduduk Antar Sensus 2005 tahun 2007 berjumlah 685.210 jiwa yang tersebar di 18 kecamatan dan 144 desa, dengan jumlah penduduk terbanyak yaitu Kecamatan Wonosari dengan 75.517 jiwa. Secara keseluruhan jumlah penduduk perempuan lebih banyak daripada penduduk laki-laki, yaitu 349.799 perempuan dan 335.411 laki-laki.

Dilihat dari status pekerjaan utama, sebagian besar penduduk Kabupaten Gunungkidul bekerja sebagai pekerja keluarga sekitar 36,56% dari jumlah penduduk yang bekerja. Sedangkan yang berusaha dengan dibantu buruh tetap, masih sangat sedikit yaitu sekitar 0,80 %.

Untuk penduduk berdasarkan usia tahun 2007 sesuai dengan proyeksi SP 2000 – SUPAS2005 & Proporsi Susesnas 2006 adalah sebagai berikut Usia 0-4 Tahun ( balita ) sebanyak 41.935 orang, 5-9 Tahun sebanyak 46.041 orang , Usia 10-14Tahun  adalah sebanyak 53.143 Jiwa sedangkan usia 15-19Tahun sebanyak 49.730 jiwa, usia  20-24 tahun sebanyak 32.508 Jiwa, usia 25-29 sebanyak 40.984 jiiwa, usia 30-34 sebanyak 46.246 jiwa, usia 35-39 sebanyak 52.502 jiwa, usia 40-44 yaitu 49.255 jiwa, 44.398 jiwa usia 45-49, 44.409 jiwa usia 50-54 tahun, dan 44.984 jiwa berusia 55-59 tahun, sedangkan usia 60+ sebanyak 139.075 jiwa.

Tabel I :

 

PEMBAGIAN ADMINISTRASI DAN LUAS WILAYAH KECAMATAN KABUPATEN GUNUNGKIDUL

 

NO         KECAMATAN     LUAS WILAYAH(KM 2 )   JUMLAH DESA                   JUMLAH DUSUN

1.            Panggang                                 99,80                                    6                                44

2.            Paliyan                                       58,07                                    7                                50

3.            Tepus                                       104,91                                    5                                85

4.            Rongkop                                   83,46                                    8                              101

5.            Semanu                                  108,39                                    5                              106

6.            Ponjong                                  104,49                                  11                             119

7.            Karangmojo                            80,12                                    9                              104

8.            Wonosari                                  75,51                                  14                             104

9.            Playen                                     105,26                                  13                             101

10.          Patuk                                         72,04                                  11                               72

11.          Nglipar                                       73,87                                    7                                53

12.          Ngawen                                    46,59                                    6                                66

13.          Semin                                        78,90                                  10                             116

14.          Gedangsari                              68,40                                    7                                60

15.          Saptosari                                  8783                                      7                                67

16.          Girisubo                                    94,50                                    8                                82

17.          Tanjungsari                              71,63                                    5                                71

18.          Purwosari                                 71,76                                    5                               32

JUMLAH                              1.485,36                               144                         1.431

SUMBER : Bagian Pemerintahan Kab. Gunungkidul

Tabel II:

 

KEPADATAN PENDUDUK KABUPATEN GUNUNGKIDUL TAHUN 2007

 

NO       KECAMATAN     LUAS WILAYAH  (KM 2 )                                 JUMLAH PENDUDUK      Kepadatan ( Jiwa/Km2)

1.           Panggang                                99,80                                                 26.500                                 266

2.           Purwosari                                71,76                                                18.751                                261

3.           Paliyan                                      58,07                                                29.937                                 516

4.           Saptosari                                 87,83                                                25.431                                 403

5.           Tepus                                      104,91                                                 33.714                                 321

6.           Tanjungsari                              71,63                                                26.387                                368

7.           Rongkop                                   83,46                                                28.912                                 346

8.           Girisubo                                    94,57                                                 23.770                                 251

9.           Semanu                                 108,39                                                53.611                                 495

10.         Ponjong                                 104,49                                                 51.143                                 489

11.         Karangmojo                          80,12                                                 49.782                                 621

12.         Wonosari                                 75,51                                                 75.517                             1.000

13.         Playen                                    105,26                                                53.395                                 507

14.         Patuk                                        72,04                                                 28.833                                 400

15.         Gedangsari                               68,14                                                36.956                                 542

16.         Nglipar                                      73,87                                                29.789                                 403

17.         Ngawen                                    46,59                                                 31.447                                 675

18.         Semin                                       78,92                                                 51.335                                 650

JUMLAH                             1.485,36                                              685.210                461

SUMBER : BPS Kab. Gunungkidul  Proyeksi SP2000-SUPAS2005

 

 

KETERSEDIAAN PANGAN

Gunungkidul adalah satu-satunya kabupaten di DIY yang urusannya di sektor pertanian ditangani oelh lembaga struktural yang beragam, sesuai dengan jenis sub sektornya, antara lain Dinas Tanaman Pangan dan Hortikultura, Dinas Peternakan, Dinas Kehutanan dan Perkebunan, Dinas Kelautan dan Perikanan, serta Badan Pelaksana Penyuluhan dan Ketahanan Pangan.

Produksi di sub sektor peternakan menunjukkan trend positif. Image yang berkembang bahwa Gunungkidul adalah gudang ternak dan budaya masyarakat petani untuk memelihara ternak turut memberikan andil dalam peningkatan populasi ternak.

 

 

Tabel III: Produksi Peternakan

Uraian                  `              2006                                       2007                            2008

Sapi potong                        111.502                    114.139               115.421

Sapi perah                                       0                                                 7                               7

Kerbau                                         216                            136                         136

Kambing                              136.590                    145.232                  147.340

Domba                                   11.128                                      11.624                    12.581

Babi                                                 54                              73                           67

Ayam Buras                        973.452                 1.004.223             1.010.418

Ayam Petelur                    146.386                    155.628                    87.795

Ayam Pedaging                 322.920                    348.099                  433.950

Itik                                             15.643                                      15.906                   15.521

Burung Puyuh                   280.543                     268.515                 157.199

Telur                                  1.573.433                 1.347.458             1.648.054

Susu                                                   0                         6.480                   15.720

Daging                              2.662.509                 2.624.731             2.797.452

SUMBER : BPS Kab. Gunungkidul  Proyeksi SP2000-SUPAS2005

Produksi pangan dari sektor kehutanan dan perkebunan berasal dari pemanfaatan hutan rakyat untuk penanaman tanaman pangan seperti padi, jagung dan ubikayu. Sedangkan perkebunan rakyat memberikan andil dalam produksi kakao, mete dan tembakau.

 

Tabel IV: Produksi perkebunan dan kehutanan

Uraian Data                                                        2006                       2007                       2008

Luas Lahan (Hektar)

a. Hutan Negara                               13.109,10             13.109,10             13.109,10

b. Hutan rakyat                                 28.349,00             29.230,50             28.675,13

c. Hutan kota                                           –                                  7,00                        7,00

Produksi perkebunan rakyat (ton)

a. Kakao                                                    263,49                     235,15                   373,87

b. Mete                                                     529,40                     479,24                   561,22

c. Tembakau                                           195,31                     159,88                   166,10

Produksi tanaman pangan di HKm (ton)

a. Padi                                                      5.000,00                4.750,00               4.512,00

b. Jagung                                                4.000,00                3.800,00               3.610,00

c. Ubi kayu                                             5.000,00                4.750,00               4.512,00

Peredaran Hasil Hutan

a. Kayu bundar (m3)                       81.369,65               70.628,53           82.777,73

b. Kayu olaham (m3)                        2.513,82                     729,56                 855,64

c. SKSHH (lembar)                            –                                 11,425,00          11.938,00

SUMBER : BPS Kab. Gunungkidul  Proyeksi SP2000-SUPAS2005

 

Tabel V: Produksi Pangan

 

Komoditas                                                         2006 (ton)           2007 (ton)           2008 (ton)

 

Padi sawah                                                           67.704                   66.561                   75.965

padi gogo                                                            146.435 137.503 167.881

jagung                                                                  156.436 180.881 191.007

kedelai                                                                   29.466                   21.306                   22.764

ubi kayu                                                               894.106 864.138 791.630

bawang merah                                                          857     3.197                     1.592

cabe                                                                           4.062                    6.892                     7.319

mangga                                                                                   50.634                130.374   69.919

pisang                                                                   128.123   99.386                 126.885

 

Luas lahan (ha)                                                    80.189                   79.264                   79.264

SUMBER : BPS Kab. Gunungkidul  Proyeksi SP2000-SUPAS2005

 

POTENSI

Kabupaten Gunung Kidul mempunyai beragam potensi perekonomian mulai dari pertanian, perikanan dan peternakan , hutan, flora dan fauna, industri, tambang serta potensi pariwisata.

Pertanian yang dimiliki Kabupaten Gunungkidul sebagian besar adalah lahan kering tadah hujan (± 90 %) yang tergantung pada daur iklim khususnya curah hujan. Lahan sawah beririgasi relatif sempit dan sebagian besar sawah tadah hujan. Sumberdaya alam tambang yang termasuk golongan C berupa : batu kapur, batu apung, kalsit, zeolit, bentonit, tras, kaolin dan pasir kuarsa.

Kabupaten Gunungkidul juga mempunyai panjang pantai yang cukup luas terletak di sebelah selatan berbatasan dengan Samudera Hindia, membentang sepanjang sekitar 65 Km dari Kecamatan Purwosari sampai Kecamatan Girisubo. Potensi hasil laut dan wisata sangat besar dan terbuka untuk dikembangkan.

Pertanian Dan Kelautan Pada sektor pertanian Kabupaten Gunungkidul memiliki potensi yang dapat dikembangkan dan paling menonjol antara lain :

Tembakau Hasil produksi tembakau yang paling menonjol terdapat di Kecamatan Panggang 23,960 ton/th), Purwosari (67,876 ton/th), Saptosari (8,417 ton/th), Tepus (3,600 ton/th), Ngawen (79,500 ton/th) dan Semin (127,776 ton/th).

Ubi Kayu/Ketela Hasil Pertanian ini terdapat di hampir seluruh wilayah Kabupaten Gunungkidul, pada tahun 2005 hasil panen ubi kayu/ketela sebanyak 799453,3 ton. Pada sektor kelautan potensi yang dimiliki masih sanggat terbuka lebar, hal ini dikarenakan luas garis pantai yang mencapai 97,76 km. Dengan demikian pengembangan pada sektor kelautan masih perlu ditanggani secara serius, sebagai bahan pengkajian dalam kurun waktu tahun 2000 sampai 2005 hasil panen laut baru berkisar antara 615.457 kg sampai dengan 617.100 kg. Meskipun hasil panen laut meningkat akan tetapi seharusnya dengan luas pantai yang dimiliki, hasil panen laut dapat lebih ditingkatkan.

Pertambangan dan Bahan Galian Kandungan material yang terdapat di Kabupaten Gunungkidul beraneka ragam, baik yang bernilai ekonomis maupun ekologis. Berikut adalah beberapa potensi bahan tambang dan bahan galian yang dimiliki oleh Kabupaten Gunungkidul :

Andesit : Jumlah kandungan berkisar antara 3.752 m3 – 131.531.250 m3 terdapat di Kecamatan Panggang, Patuk dan Gedangsari. b.Batu dan Pasir : Jumlah kandungan berkisar antara 2.345 m3 – 560.410 m3 terdapat di Kecamatan Playen, Ngawen dan Gedangsari.

Batu Pasir Urug : Jumlah Kandungan berkisar antara 244.063.500 m3 terdapat di Kecamatan Ngawen, Patuk dan Gedangsari.

batu Pasir Tufan : Jumlah kandungan bervariasi terdapat di Kecamatan Patuk, Panggang, Purwosari, Gedangsari, Nglipar, Semin, Ngawen dan Ponjong.

Batu Pasir Silika : Jumlah kandungan 24.000 m3 terdapat di Dusun Wuni dan Gabug, Desa Giricahyo, Kecamatan Purwosari.

Batu Gamping Keras (Bedhes) : Dengan jumlah kandungan bervariasi dan terdapat di hampir seluruh wilayah Kabupaten Gunungkidul.

Batu Gamping Lunak (Keprus) : Jumlah kandungan bervariasi terdapat di Kecamatan Paliyan, Saptosari, Purwosari dan Panggang. Fospat : Terdapat di Kecamatan Playen , Desa Getas, Dusun Sengok dengan jumlah kandungan 66 m3. Breksi Pumis : Jumlah kandungan bervariasi terdapat di Kecamatan Patuk, Gedangsari, Semin, Ngawen, Karangmojo dan Ponjong.

Kalsilotit : Jumlah kandungan berkisar antara 301.020 m3 sampai 7.400.000 m3 terdapat di Kecamatan Playen dan Paliyan. k.Kaolin : Terdapat diKecamatan Semin dengan jumlah kandungan 4.840.500 m3 dan di Kecamatan Ponjong dengan jumlah kandungan 343.300 m3. l.Kalsedon (Batu Rijang) : Jumlah kandungan berkisar antara 8000 m3 sampai 30.000m3 terdapat di Kecamatan Panggang dan Ponjong. m.Kalsit (Kalsium Karbonat) : Jumlah kandungan 221.238 m3 terdapat di Kecamatan saptosari, Panggang, Purwosari, Girisubo, Paliyan dan Ponjong. 3.Perindustrian Pertumbuhan pada sector industri di Kabupaten Gunungkidul terus meningkat, hal ini dipengaruhi oleh meningkatnya permintaan pasar terhadap hasil-hasil industri. Beberapa industri yang berkembang di Kabupaten Gunungkidul sebagai berikut :

Kecamatan Gedangsari memiliki potensi/bahan/kerajinan antara lain : cowek batu, kayu/meubel, bambu dan batik.  Kecamatan semanu memiliki potensi/bahan/kerajinan antara lain : emping melinjo, kayu/meubel, tempe, genteng, jamu dan bambu. Kecamatan Patuk memiliki potensi/bahan/kerajinan antara lain : Topeng, dan arang kayu.

Kecamatan Semin memiliki potensi/bahan/kerajinan antara lain : Batako, tempe, tikar, makanan olahan, pathilo, bambu, dan kayu/meubel. Kecamatan Karangmojo memiliki potensi/bahan/kerajinan antara lain: bambu, emping melinjo, tegel, wayang kulit dan pande besi. Kecamatan Saptosari memiliki potensi/bahan/kerajinan antara lain : pathilo, rumput laut, tempe, bambu, perak, kasur dan genteng.

Kecamatan Rongkop dan Kecamatan Girisubo memiliki potensi/bahan/kerajinan antara lain : anyaman rotan, wayang kulit, emping melinjo, bambu, tahu, asesoris dan pathilo. h.Kecamatan Paliyan memiliki potensi/bahan/kerajinan antara lain : bambu, parut, perak, ban bekas dan kuningan. i.Kecamatan Playen memiliki potensi/bahan/kerajinan antara lain : genteng, kayu/meubel, jamu, tegel, gerabah, pawon/luwengan, batu ornamen, makanan olahan dan asesoris

Kecamatan Ponjong memiliki potensi/bahan/kerajinan antara lain : batu akik, kayu/meubel, tahu, bambu, pupuk guano, emping melinjo dan batu olahan. k.Kecamatan Nglipar memiliki potensi/bahan/kerajinan antara lain : kayu/meubel, gula jawa, tikar dan bambu. l.Kecamatan Ngawen memiliki potensi/bahan/kerajinan antara lain : batik, kain tenun dan bamboo. m.Kecamatan Panggang dan Kecamatan Purwosari memiliki potensi/bahan/kerajinan antara lain : makanan olahan, pathilo, kayu/meubel dan emping melinjo.

Kecamatan Tepus dan Kecamatan Tanjungsari memiliki potensi/bahan/kerajinan antara lain : pathilo, kayu/meubel/, kece dan tikar.

Kecamatan Wonosari memiliki potensi/bahan/kerajinan antara lain : asesoris, gamping, kecambah, ember, sablon, konveksi, mainan anak, anyaman sabut, wayang kulit, batu ornamen, pande besi, tegel, kulit, tembaga dan kayu/meubel.

 

Iklan

Kabupaten Kulon Progo

KABUPATEN KULON PROGO

 

 

Kabupaten Kulon Progo yang memiliki ibu kota Kecamatan Wates, merupakan salah satu Kabupaten dari Provinsi Daerah Istimewa Yogyakarta. Terletak pada posisi paling barat, dengan jarak kurang lebih 45 kilometer dari Kota Yogyakarta sebagai ibu kota Provinsi.

Kabupaten Kulon Progo memiliki luas wilayah 58.627,512 ha (586,28 km2). Terdiri dari 12 kecamatan, 88 desa dan 930 dukuh. Penggunaan tanah di Kabupaten Kulon Progo, meliputi sawah 10.732,04 Ha (18,30%); tegalan 7.145,42 Ha (12,19%); kebun campur 31.131,81 Ha (53,20%); perkampungan seluas 3.337,73 Ha (5,69%); hutan 1.025 Ha (1,75%); perkebunan rakyat 486 Ha (0,80%); tanah tandus 1.225 Ha (2,09%); waduk 197 Ha (0,34%); tambak 50 Ha (0,09%); dan tanah lain-lain seluas 3.315 Ha (5,65%).

 

Kabupaten Kulon Progo memiliki batas wilayah sebagai berikut :

  • Barat : Kabupaten Purworejo, Propinsi Jawa Tengah.
  • Timur : Kabupaten Sleman dan Bantul, Prop. D.I. Yogyakarta
  • Utara : Kabupaten Magelang, Propinsi Jawa Tengah
  • Selatan : Samudera Hindia

 

Adapun secara topografis, Kabupaten Kulon Progo berada pada posisi batas;

  • Barat                     : 110 derajat Bujur Timur                              1’            37″
  • Timur                    : 110 derajat Bujur Timur 16’          26″
  • Utara                     : 7 derajat Lintang Selatan 38’          42″
  • Selatan                 : 7 derajat Lintang Selatan 59’          3″

 

Kabupaten Kulon Progo menghampar pada wilayah yang berkontur dan memiliki ketingggian yang berbeda-beda. Terdapat sekitar 55,63% wilayah Kulon Progo berada pada ketinggian antara 0 – 100 meter diatas permukaan laut (dpal). Meliputi wilayah Kecamatan Temon, Wates, Panjatan, Galur dan Lendah. merupakan wilayah pantai sepanjang 24,9 km, apabila musim penghujan merupakan kawasan rawan bencana banjir

 

Sedangkan 33,0 % dari wilayah Kulon Progo berada pada ketinggian antara 101 – 500 meter dpal, yang meliputi wilayah Kecamatan Sentolo, Pengasih dan Kokap. Dan terakhir, tidak kurang dari 11,37 % wilayah Kulon Progo berada pada ketinggian diatas 500 meter di atas permukaan laut. Wilayah ini meliputi Kecamatan Nanggulan, Girimulya, Kalibawang dan Samigaluh.  Wilayah ini penggunaan tanah diperuntukkan sebagai kawasan budidaya konservasi dan merupakan kawasan rawan bencana tanah longsor. Distribusi wilayah kabupaten Kulon Progo menurut kemiringannya adalah:

 

  • 40,11 %                 berada pada kemiringan < 2 derajat,
  • 18,70 %                 berada pada kemiringan 3 – 15 derajat,
  • 22,46 %                 berada pada kemiringan 16 – 40 derajat
  • 18,73 %                 berada pada kemiringan > 40 derajat.

Kabupaten Kulon Progo dilewati 2 (dua) prasarana perhubungan yang merupakan perlintasan nasional di Pulau Jawa, yaitu jalan Nasional sepanjang 28,57 km dan jalur Kereta Api sepanjang kurang lebih 25 km. Hampir sebagian besar wilayah di Kabupaten Kulon Progo dapat dijangkau dengan menggunakan transportasi darat.

Curah hujan di Kulon Progo rata-rata per tahunnya mencapai 2.150 mm, dengan rata-rata hari hujan sebanyak 106 hari per tahun atau 9 hari per bulan dengan curah hujan tertinggi pada bulan Januari dan terendah pada bulan Agustus. Suhu terendahnya lebih kurang 24,2°C (Juli) dan tertinggi 25,4°C (April), dengan kelembaban terendah 78,6% (Agustus), serta tertinggi 85,9% (Januari). Intensitas penyinaran matahari rata-rata bulanan mencapai lebih kurang 45,5%, terendah 37,5% (Maret) dan tertinggi 52,5% (Juli).

Sumber air baku di Kabupaten Kulon Progo meliputi 7 (tujuh) buah mata air, Waduk Sermo, dan Sungai Progo. Mata air yang sudah dikelola PDAM meliputi mata air Clereng, Mudal, Grembul, Gua Upas, dan Sungai Progo. Di Kecamatan Kokap, mata air dikelola secara swakelola oleh pihak Kecamatan dan Desa, yang kemudian disalurkan secara gravitasi dengan sistem perpipaan.

Wilayah Administrasi dan Jumlah Pegawai

Untuk memudahkan operasional dalam melayani penduduknya, Kabupaten Kulon Progo membagi wilayahnya dalam jenjang administratif, meliputi;

  • 12          kecamatan
  • 88           Desa (13 desa perkotaan dan 75 desa perdesaan),
  • 930         Pedukuhan
  • 1.825     Rukun Warga
  • 4.469     Rukun Tetangga

 

Untuk mendukung pelaksanaan tugasnya, Kabupaten Kulon Progo diperkuat dengan jajaran birokrasi yang terdiri dari pegawai instansi vertikal dan daerah. Adapun jumlah pegawai instansi vertikal sebanyak 2.634 orang dan pegawai instansi daerah sebanyak 9.606 orang. Berikut adalah tabel tentang jumlah dan prosentase Pegawai instansi di Kabupaten Kulon Progo menurut tingkat pendidikan :

Tabel I: Pegawai Instansi Vertikal

SD SMP SMA D1, D3 D4, S1, S2 Total
Jumlah 60 247 1.387 216 724 2.634
Prosentase 2,3 9,4 52,7 8,2 27,5 100

Sumber Data:  Kulon Progo Dalam Angka 2009.

Tabel II: Pegawai Instansi Daerah

SD SMP SMA D1, D3 D4, S1, S2 Total
Jumlah 155 320 2.649 2.983 3.499 9.606
Prosentase 1,6 3,3 27,6 31,1 36,4 100

Sumber Data:  Kulon Progo Dalam Angka 2009.

 

Kondisi Demografi

Jumlah Penduduk Kabupaten Kulon Progo tahun 2008 menurut Proyeksi Penduduk Hasil SUPAS tahun 2005 sebanyak 374.783 jiwa, terdiri dari penduduk laki-laki 184.562 jiwa (49,25 %) dan penduduk perempuan 190.221 jiwa (50,75%). Tingkat pertumbuhan diperkirakan sebesar 0,09 % pertahun.

 

Jumlah rumah tangga di Kabupaten Kulon Progo sebesar 104.550 KK  dengan rata-rata banyaknya anggota rumah tangga adalah 4 orang. Jumlah rumah tangga pada tingkat kecamatan tertinggi terdapat di Kecamatan Sentolo, yaitu sebesar 11.059 KK. Sedangkan yang terendah terdapat di Kecamatan Girimulyo yaitu sejumlah 6.484 KK.  Pertambahan penduduk tahun 2008 sebanyak 2.839 jiwa, terdiri dari jumlah penduduk yang lahir dan datang sebanyak 7.882 jiwa dikurangi  dengan jumlah penduduk yang mati dan pergi sebanyak 5.043 jiwa.

 

Kepadatan penduduk Kabupaten Kulon Progo pada tahun 2008 sebesar 639 jiwa/km persegi. Sedangkan untuk Kecamatan Kokap, Girimulyo, Kalibawang dan Samigaluh, kepadatan penduduknya  masih di bawah rata-rata kepadatan penduduk Kabupaten Kulon Progo

Ekonomi, Sosial dan Budaya

Di Kabupaten Kulon Progo terdapat kepala keluarga pra sejahtera sebanyak 44.428 keluarga (37,09 %), Keluarga Sejahtera  I sebanyak 22.850 keluarga (19,07 %), Keluarga Sejahtera II sebanyak 14 707 keluarga (12,28 %), dan Keluarga Sejahtera III sebanyak 32 762 keluarga (27,35 %) dan KS III+ sebanyak 5.042 keluarga (4,21 %). Adapun persebaran rumah tangga miskin, pra keluarga sejahtera dan keluarga sejahtera I pada tiap kecamatan di seluruh Kabupaten Kulon progo, bisa dilihat pada tabel-tabel dibawah ini.

 

 

Tabel III: Persebaran Rumah Tangga Miskin per Kecamatan Tahun 2008

No.         Kecamatan                         Pra Keluarga Sejahtera                    Keluarga Sejahtera  1

1            Temon                                                    992                                                        524

2            Wates                                                   1 771                                                        752

3            Panjatan                                              2 837                                                        842

4            Galur                                                        966                                                      1 155

5            Lendah                                                                 3 775                                                      1 696

6            Sentolo                                                4 352                                                      1 544

7            Pengasih                                              3 723                                                         570

8            Kokap                                                   4 787                                                         911

9            Girimulyo                                            2 424                                                         664

10           Nanggulan                                          1 913                                                         412

11           Kalibawang                                        2 823                                                      1 385

12           Samigaluh                                           3 498                                                         809

Sumber Data:  Kulon Progo Dalam Angka 2009.

 

Perkembangan jumlah rumah tangga miskin di Kabupaten Kulon Progo sejak tahun 2007 cenderung sudah berkembang kearah yang lebih baik. Dimana pada tahun 2006 terdapat lebih dari 38 ribu keluarga pra sejahtera, angka ini berhasil ditekan dan berkurang secara signifikan pada tahun 2008. Bahkan data tahun 2008 menunjukkan prestasi yang lebih baik daripada tahun 2004 (lihat tabel IV).

 

Tabel IV: Jumlah Rumah Tangga Miskin Kulon Progo menurut Tahun

Tahun Pra Keluarga Sejahtera Keluarga Sejahtera I
2008 33.861 11.264
2007 35.920 11.831
2006 38.439 15.049
2005 36.465 16.290
2004 36.356 16.373

Sumber Data:  Kulon Progo Dalam Angka 2009.

 

Adapun persebaran rumah tangga miskin menurut jenjang kemiskinannya pada tahun 2008 bisa dilihat pada table dibawah ini.

 

 

 

 

Tabel V: Persebaran Rumah Tangga miskin menurut jenjang kemiskinan tahun 2008

 

Kecamatan Keluarga Program Harapan Rumah Tangga Sederhana Rumah Tangga Hampir Miskin Rumah Tangga Miskin Jumlah
Temon 212 503 1335 439 2643
Wates 364 351 1732 573 3185
Panjatan 247 286 2034 668 3475
Galur 129 105 1649 587 2575
Lendah 257 156 2165 626 3426
Sentolo 266 1376 1338 694 3991
Pengasih 221 1330 2172 721 4768
Kokap 328 1606 1695 816 4787
Girimulyo 450 959 1285 524 3551
Nanggulan 94 628 1066 452 2414
Kalibawang 289 909 1440 839 3765
Samigaluh 401 826 1158 680 3498
KULONPROGO 3258 9035 19069 7619 42078

Sumber Data:  Kulon Progo Dalam Angka 2009.

 

Mayoritas penduduk Kulon Progo adalah petani. Maka tidak mengherankan jika kemudian sektor pertanian tetap menjadi penyumbang terbesar bagi Produk Domestik Redional Bruto (PDRB) Kabupaten Kulon Progo. Sekalipun luas lahan pertanian cenderung mengalami penurunan dari tahun ke tahun, namun produktifitas hasil pertanian berhasil terus ditingkatkan.

 

Selain pertanian, sektor jasa juga memberikan kontribusi signifikan bagi PDRB Kulon Progo dan menduduki peringkat kedua. Selanjutnya penyumbang besar PDRB pada peringkat ketiga adalah sector perdagangan, hotel dan restoran. Berikutnya secara berturut-turut adalah industri pengolahan, angkutan dan komunikasi, keuangan, konstruksi,  pertambangan dan galian. Serta yang terakhir adalah sektor enerji (listrik dan gas) dan air bersih. Untuk lebih jelasnya bisa dilihat pada tabel VI di bawah ini.

 

 

Tabel VI:

Nilai Produk Domestik Regional Bruto (PDRB) Menurut Lapangan Usaha

Atas Dasar Harga Berlaku di Kabupaten Kulon Progo (Juta Rupiah),2005 – 2008

 

Lapangan Usaha                                                   2005                     2006                        2007                      2008

1. Pertanian                                                          498.428               561.650                 617.409                 729.521

2. Pertambangan dan Penggalian                  18.341                 28.775                    29.571                   30.423

3. Industri Pengolahan                                     326.305               371.830                 414.037                 458.172

4. Listrik Gas dan Air Bersih                          17.691                 20.069                    22.851                   25.107

5. Bangunan                                       106.197               132.618                 155.846                 173.721

6. Perdagangan, Hotel dan Restoran         335.249               392.127                 429.017                 493.782

7. Angkutan dan Komunikasi                         220.080              266.129                 290.696                 328.755

8. Keuangan, Persewaan dan Jasa              125.394               139.154                 162.554                 180.932

9. Jasa – jasa                                                        426.678               502.608                 550. 881                617.752

 

PDRB     (juta rupiah)                                    2.074.363          2.414.960           2.672.861          3 038.165

Penduduk Pertengahan Tahun (jiwa)       373.770                374.142                 374.445                 374.783

PDRB PER KAPITA (rupiah)                        5 549 837           6 454 661           7 138 195           8 106 465

Sumber Data:  Kulon Progo Dalam Angka 2009.

 

Dengan pendapatan perkapita yang terus meningkat, maka pengeluaran perkapita dari penduduk Kulon Progo juga semakin meningkat. Namun demikian pengeluaran penduduk untuk memenuhi kebutuhan makan tetap lebih besar dibanding pengeluaran untuk kebutuhan non makanan. Hal ini menandakan bahwa mayoritas penduduk Kulon Progo masih, disibukkan untuk memenuhi kebutuhan primernya.  Untuk lebih jelasnya bisa dilihat pada tabel VIII di bawah ini.

 

Tabel VIII: Pengeluaran Rata-rata (rupiah) Perkapita Sebulan

Menurut Jenis Pengeluaran Penduduk Kabupaten Kulon Progo, 2004 – 2008

Tahun   Makanan             Persen                  Non Makanan                   Persen                  Jumlah                    %

2004       105.937                 62,68                       63.077                                37,32                     169.014                 100,00

2005       104.433                 51,80                       96.256                                 48,20                     199.689                 100,00

2006       121.896                 53,26                     106.955                                 46,74                     228.851                 100,00

2007       136.156                 60,20                       90.032                                 39,80                     226.187                 100,00

2008       141.046                 60,70                       91.317                                 39,30                     232.363                 100,00

Sumber Data : Kulon Progo Dalam Angka 2009

Sementara itu, kondisi dan perkembangan sosial di Kabupaten Kulon Progo pada tahun 2008 yang dipantau melalui indikator agama, kesehatan, keamanan, yang ada pada masyarakat, telah cukup mencerminkan adanya hubungan dan toleransi yang saling terkait. Dari 374.783 penduduk Kabupaten Kulon Progo mayoritas adalah pemeluk agama Islam yaitu 93,80 persen, agama Kristen 1,30 persen, agama Katholik 4,73 persen, agama Budha 0,17 persen, dan agama Hindu 1,33 persen.

Tempat peribadatan yang tersedia juga cukup memadai, yaitu tiap kecamatan rata-rata memiliki 82 masjid, 42 mushola, 42 langgar, 1 gereja Kristen, 3 rumah kebaktian, 1 gereja Katholik, dan 4 kapel. Sedangkan tempat ibadah bagi umat Budha, Wihara, hanya terdapat di Kecamatan Girimulyo yaitu 5 Wihara dan 1 cetya.

Adapun fasilitas kesehatan yang tersedia di Kabupaten Kulon Progo didukung dengan adanya  3 rumah sakit umum, di kecamatan Wates 2 buah dan di kecamatan Temon 1 buah. Ketiga RS tersebut memiliki kapasitas 231 tempat tidur, dengan 54 orang dokter. Selain RS, Kulon Progo juga memiliki 20 puskesmas dan 61 puskesmas pembantu,  yang diperkuat dengan jajaran dokter Puskesmas sejumlah 76 orang, dan paramedis lain sebanyak 466 orang yang tersebar di rumah sakit dan puskesmas yang ada di Kulon Progo.

Kebanyakan kasus kesehatan paling menonjol yang ditangani oleh RSUD Wates maupun tempat pelayanan kesehatan lainnya adalah penyakit panas ,asma, pilek dan diare. Di sisi lain indikator kesehatan balita dapat dilihat dari hasil penimbangan balita yang menunjukkan indikasi yang positip. Rata-rata tiap bulan jumlah balita yang ditimbang di posyandu sebanyak 23.038 anak, dan yang naik berat badannya ada 14.674 anak (63,69 persen). Namun demikian, sayangnya masih ada balita yang mengalami gizi buruk, yaitu sejumlah 209 anak.

Selain itu, gambaran sisi yang tidak kondusif juga terjadi di Kabupaten Kulon Progo. Secara sosial kemasyarakatan hal ini dapat dilihat dari data kejahatan yang terjadi.  Jumlah kejahatan yang terjadi sebanyak 139 kasus. Kejahatan yang terungkap membawa konsekuensi dengan bertambahnya jumlah napi, Pada tahun 2008 jumlah tambahan napi berdasarkan putusan pengadilan  mencapai 237 orang.

Klasifikasi tambahan narapidana berdasarkan  umur, terdiri dari dewasa sebanyak 90,30 persen, pemuda sebanyak 5,49 persen, dan anak-anak 4,22 persen. Adapun berdasar lama hukuman tercatat napi dengan lama kurungan <1 tahun ada 83,97 persen, 1-5 tahun 12,66 persen, lebih dari 5 tahun 0,84 persen. Tidak ada terpidana mati dan penjara seumur hidup di Kulon Progo.

Sebagaimana halnya dengan daerah lain, Kabupaten Kulon Progo juga mendorong dan member ruang yang kondusif bagi berkembangnya kesenian daerah. Sebab kesenian daerah merupakan kekayaan budaya yang harus dilestarikan. Kabupaten Kulon Progo mempunyai perkumpulan kesenian tari sebanyak 308, seni musik sebanyak 714, seni teater sebanyak 90, dan kesenian seni rupa sebanyak 122, yang terdiri dari seni lukis sebanyak 25 kelompok, seni ukir sebanyak 12, seni dekorasi 77 kelompok, dan seni tatah wayang kulit sebanyak 8 kelompok.

Dalam bidang ketenaga kerjaan, jumlah pencari kerja baru pada tahun 2008 tercatat sebanyak 6.912 orang. Pencari kerja baru ini terbagi dalam jenjang tingkat pendidikan SD sebanyak 107 orang (1,55 %), setingkat SLTP 530 orang (7,67 %), SLTA sederajat 4.200 orang (60,76 %), Diploma 721 orang (10,43 %), dan sarjana 1.354 orang (19,59 %).  Jumlah tenaga kerja yang berhasil ditempatkan pada tahun 2008 sebanyak 5.765. Terbagi dalam jenjang tingkat pendidikan SD sebanyak 163 orang (2,36 %), SLTP 517 (7,48 %), SLTA sederajat 3.460 orang (50,06 %), Diploma sebanyak 552 orang (7,99 %), dan sarjana 1.073 orang (15,52 %).

Potensi Daerah

Kabupaten Kulon Progo memiliki potensi besar untuk dikembangkan. Selain potensi dalam bidang sumberdaya manusia yang memiliki ketrampilan dalam membuat berbagai barang kerajinan dan etos kerja yang tinggi. Kulon Progo juga memiliki potensi sumber daya alam yang patut untuk didaya usahakan potensinya. Potensi-potensi ini mencakup dalam sector pertanian, pertambangan, transportasi, pariwisata, dan perdagangan.

 

a.       Sektor Pertanian

Sudah menjadi fenomena nasional bahwa luas lahan sawah semakin berkurang. Luas lahan sawah menurut jenis irigasi tidak jauh berbeda kondisinya dengan tahun sebelumnya. Pada tahun 2008 luas lahan sawah yang diairi dengan irigasi teknis sebesar 73,07 %, irigasi setengah teknis 6,49 %, D.I kecil 12,38 %, dan tadah hujan 8,06 %.

 

Luas lahan sawah yang irigasinya dari Bendungan Sermo seluas 3.354 hektar meliputi kecamatan temon,Wates, .Panjatan, Pengasih dan Kokap. Luas lahan kering adalah 47,794 hektar, dimana 19.273 hektar (40,32 %) merupakan lahan pekarangan/lahan untuk bangunan dan 15.219 (32,22 %) merupakan lahan tegal/kebun.

Kabupaten Kulon Progo sebagai daerah agraris, mayoritas penduduknya masih berusaha pada sektor pertanian. Dari hasil Pendataan Usaha Tani 2009 terdapat 51.877 Rumah Tangga Tani yang mengusahakan tanaman Padi , Jagung, Kedelai dan Tebu (PJKT). Prosentase terbesar adalah Padi yaitu 54,30 %, kemudian Jagung sebesar 32,72 %, Kedelai sebesar 12,95 % dan Tebu sebesar 0,04 %.

Konsekuensi dari perluasan area pekarangan/lahan untuk bangunan adalah upaya untuk meningkatkan produktivitas tanaman padi/palawija. Upaya ini berhasil dilakukan Pemkab Kulon Progo, dengan perbandingan yang bisa dilihat pada tahun 2006 yang menunjukkan data peningkatan produktifitas padi  dari 58,00 kw/ha menjadi 60,94 kw/ha. Demikian juga halnya yang terjadi untuk  produktivitas tanaman jagung dari 58,38 kw/ha menjadi 62,45 kw/ha, ketela pohon dari 154,18 kw/ha menjadi 165,75 kw/ha, kedelai dar 13,73 kw/ha menjadi 14,81 kw/ha dan kacang hijau dari 6,58 kw/ha menjadi 6,82 kw/ha. Tetapi ada juga yang produktivitasnya mengalami penurunan yaitu kacang tanah dari 12,82 kw/ha menjadi 8,96 kw/ha dan ketela rambat dari 101,20 kw/ha menjadi 100,00 kw/ha

Selain padi dan palawija, potensi pertanian Kulon Progo juga ditunjang oleh pembudidayaan tanaman hortikultura, terutama buah-buahan. Buah-buahan potensial di kabupaten Kulon Progo sampai tahun 2008 adalah mangga, durian dan rambutan yang dihasilkan oleh kecamatan Kokap, Kalibawang dan Samigaluh. Sedangkan untuk melon dan semangka potensial dihasilkan di kecamatan Temon, Wates, Panjatan dan Galur.

 

Selain memiliki kondisi geografis dan iklim yang cocok untuk pemuliaan tanaman, Kulon Progo juga merupakan tempat yang tepat bagi usaha peternakan. Baik untuk budi daya ternak besar maupun unggas. Persediaan HMT untuk ternak besar cukup memadai, sehingga banyak peternakan sapi perah yang berdiri disini. Pada tahun 2008 produksi susu sapi perah di Kulon Progo sebesar 25.255 liter, sayangnya angka ini mengalami penurunan 26% dari produksi tahun 2007.

 

Namun demikian, yang cukup menarik adalah jumlah produksi telur ayam yang berhasil  ditingkatkan hingga sejumlah 4.614.754 butir telur, atau meningkat 21,78%.

 

b.      Pertambangan

Kulon Progo memiliki potensi kandungan bahan tambang yang beragam, mulai dari pasir, mangaan, hingga besi. Untuk besi potensi ini menghampar disepanjang pantai selatan, dan saat ini sedang diupayakan eksplorasi, namun masih terkendala oleh adanya penolakan dari sebagian warga.

 

c.       Transportasi

Kulon Progo berada pada jalur lintas selatan transportasi darat di Pulau Jawa, daerah ini merupakan jalur darat yang musti dilewati untuk menghubungkan Jawa bagian barat dengan Jawa bagian timur, melalui lintas selatan P Jawa.

 

Selain itu, Kulon Progo juga merupakan tempat ideal bagi dibangunnya pelabuhan laut dan udara. Karena secara geografis Kulon Progo, berada di tepi Samudera Indonesia.

 

d.      Pariwisata

Kabupaten Kulon Progo memiliki Pantai sepanjang 24 kilometer, bukit, mata air, gua, dan sungai.

 

e.      Industri dan Perdagangan

Dengan dibangunnya sarana pelabuhan laut dan udara, maka Kulon Progo akan berkembang sebagai kota industry dan perdagangan yang